Not That Simple

Huph,
Kelar juga tugas wat presentasi di depan anak2 GAMUS..tadi siang tu kan ada kaderisasi GAMUS, trus ke sepuluh orang calon pengurus inti, dikasih tugas untuk presentasi tentang suatu tema yang udah ditentukan sebelumnya sama panitia regenerasi, he, Vie sekelompok sama Syifa, kita kelompok ke-4, ngebawain tentang kiat2 meningkatkan ipk..hehehe,berasa udah punya ipk 3.8 aja..tapi ya, itu tugas, dijalanin donk yah..

As usual, Vie cengar-cengir, bercanda ma anak2 yang lain sambil nunggu wat maju..tapi ternyata, begitu udah giliran maju, di depan tangan dingin uy, hahahaha =D kok bisa ya, tapi so far penampilan tetep gaya Vie banget..and kata mereka yang nonton, Vie keliatan biasa aja kok, ya syukurlah.. ^_^

Hmph…ada yang ngeganjel di perasaan Vie dari kemarin, beberapa hari ini tepatnya..
Vie lagi ngerasa di hadapkan sama keadaan yang sebenernya ga hati Vie inginkan. Tapi Vie ga punya pilihan selain ngadepin ini semua. Beberapa hari lalu, nyoba nanya sama beberapa orang tentang hal ini, berharap jawaban yang di dapat adalah, “serius loe?! Gila aja! Ga usah deh!” gitu..tapi ternyata, arghh…mereka malah ngerespon positiv banget! tambah bingung lah, pengen cari dukungan biar bisa mundur dari keadaan ini, eh malah didukung maju. Yasudla, Cuma bisa jalanin, tanpa perasaan pengen jalanin. And itu bener2 ga enak!

Ga tau siapa yang bakal mau ngedengerin,. Cerita sama yang ga terlibat langsung, ga guna. Mereka Cuma bisa bilang, “ya ampun, terus gimana jadinya? Kamu udah bilang?”…and Vie Cuma bisa jawab, “udah, dari awal banget malah. Tapi ga ada yang dengerin. Jadi ya Vie ga punya suara untuk ngelawan.”

Gara2 masalah ini, jadi rada stress. Alhasil, pas malem jumat kemaren, mendadak memutuskan untuk keluar sebentar dari tu kotak yang isinya masalah. Entah kalau dibilang lari. Udah kadung pengen pergi, banget. tapi ga bisa. Jadi yang ada, pergi sbentar. Tau ga Vie ngapain, jalan dari Murashalah, trus ke pasar, lewat DT, akhirnya muterin KPAD, malem2 tu. Nyampe jam 9an gitu. Gila! For the first time! Emang ga sendirian sih, thanks buat my fren yang udah nemenin. Vie ngobrol banyak hal sama dia, ngebahas semua yang selama ini ngumpul di otak Vie and ga sempet Vie sharing ke orang lain. Sempet ngeluarin emosi juga, karena yang Vie rasain udah Vie bawa pake hati. Begitupun dia cerita2 sama Vie. Malem itu, rasanya dunia disappear sejenak, yang ada Cuma Vie yang lagi berusaha ngelepasin beban. Beban itu emang kayanya berkurang, tapi ternyata ga. Vie makin ngerasa, ga bisa bertahan lagi. Pengen cepetan nyelesein ini semua, trus ga masuk ke kotak itu lagi, melainkan jadi penonton di luar kotak itu. Udah.

Yang paling tahu isi hati Vie Cuma Allah aja, yang lain mungkin Cuma tahu, Vie oke, Vie masih fine, tapi …ugh! Gemes sebenarnya! Vie sama mereka, beda! Knapa rasanya berat untuk bertahan ada di posisi ini, sama mereka, dan nyoba untuk ngerasa punya persamaan. Mungkin kalo Vie mau jujur sama diri Vie sendiri, mungkin emang ada persamaan yang ga mau Vie akuin. Atau sebaliknya, Vie terlalu beda sama mereka, dan ini kesempatan Vie untuk membuat mereka punya persamaan sama mereka. Tapi, it’s not that simple.

God,
Beberapa hari ini pergi pagi, pulang malem, kuliah, organisasi, rapat ini rapat itu, ngurusin ini ngurusin itu. Dll.
Harus rajin2 jaga kondisi biar ga sakit, Vie sadar kok, ada yang jauh lebih sibuk dari seorang Vie..baru juga segini..jadi apapun yang terjadi, Vie ga boleh lari. Kalau waktunya ini selesai, pasti selesai juga.

Comment, Please :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s