she said..

“Teh,kenapa sih sekarang pake kerudung?”

“lho..kan perintah Allah..”

“hehe,hmm..boleh ga aku tau awalnya gimana Teteh pake kerudung?”

“wah,aku malu..jangan diketawain ya..”

“ya nggak donk..kali aja bisa jadi pelajaran juga buat aku..”

“oke..hmm, gini..dulu itu, aku pernah kepikiran, kayanya aku ga mungkin pake kerudung, karena latar belakang keluargaku ga mendukung,tapi sebuah kejadian bikin hatiku tersentuh..”

“apaan mbak? seru kayanya..”

“tiba-tiba sahabatku minta aku untuk masuk kepengurusan Rohis, saat itu aku belum pake jilbab,. aku sempet mikir gimana nanti, tapi sahabatku dan temen2nya di Rohis, ngasih aku keyakinan dan kesempatan. mereka ga pandang aku sebelah mata,. nah suatu hari, karena suatu keperluan Rohis. kami para pengurus berkunjung ke rumah pembina rohis. di rombongan itu, cuma aku yang ga berjilbab. sampai di rumah sang pembina, kami ngobrol and ga kerasa udah magrib. kami dan pembina gantian sholat magrib di musola rumahnya. pas lagi nunggu giliran solat, aku udah wudhu..tiba-tiba anak perempuan pembina rohis yang masih kecil ndeketin aku, dia ngomong gini..

“Teh, kok ga pake kerudung, muslim bukan?”

waktu itu aku langsung ngerasa ada yang menggedor hatiku, tapi aku coba kasih alasan ke adik kecil itu dengan bahasa yang aku harap bisa dia pahami.”

“oh..terus..?”

“semenjak kejadian itu, aku ga bisa tidur, selalu kepikiran. terutama kata-kata “MUSLIM BUKAN?”. aku terus menimbang-nimbang, mikirin dampak positif dan negatifnya kalo aku mutusin buat berjilbab. mikir apa yang dibilang keluargaku, lingkunganku, dan banyak lagi yang lainnya..berminggu-minggu aku kepikiran, aku ga pengen berjilbab karena omongan anak kecil. tapi aku pengen berjilbab karena hatiku sudah menginginkan demikian, dan kejadian anak kecil tadi, buat aku adalah petunjuk dari Allah, supaya aku mau buka hatiku untuk berjilbab. jadi..aku memutuskan untuk berjilbab..aku minta izin ke orang tua, dan Alhamdulillah..Allah memberi hati mereka kelapangan juga untuk nerima jilbab aku..”

“subhanallah…cara Allah untuk nyentuh hati hambanya macem2 ya Teh..”

“iya..dan..mungkin ini berkah dari berjilbab..saat aku pulang ke rumah liburan, aku ngerasa keluargaku mulai berubah..aku makin dekat dengan ibu, yang tadinya aku lebih dekat ke ayah..walaupun di lingkungan rumahku masih ngerasa asing dengan perubahanku, tapi aku bisa kuat karena Allah ngasih dukungan lewat keluarga dan sahabat-sahabat di Rohis..”

“emang bener ya Teh, bersahabat dengan penjual minyak wangi ikut bau wangi, bersahabat dengan pandai besi, kena panasnya..lingkungan emang ngaruh juga..hehe, btw, ada pengalaman lagi ga yang bikin Teteh bersyukur udah berjilbab..”

“wah..banyak itu mah..tapi yang paling aku rasain baru-baru ini pas gempa kemaren..”

“gempa yang tasik itu? yang nyampe ke bandung?”

“iya..pas itu aku lagi kuliah di lantai 4..orang-orang pada lari lewat tangga darurat ke bawah, aku mikir, Ya Allah, nyampe ke bawah ga yah? tapi saat itu juga aku sempet mikir, Ya Allah seandainya aku mati sekarang, untung aku udah berjilbab. dan Alhamdulillahnya, saat itu selamat semua yang ada di kampus..”

“waaahhh..Teteh…wahhh…speechless aku..”

“ah kamu, biasa ini mah..aku belum gimana-gimana kok..jilbabku masih belum yang lebar, bajuku juga masih ketat kadang-kadang, tapi aku terus belajar untuk berubah ke arah lebih baik..baju-bajuku yang ketat coba aku tutupi pake jaket atau semacamnya biar ga terlalu ngebentuk..dan yah..satu hal lagi, aku mencoba buat ngajak keluargaku, ngasih mereka pengertian sedikit demi sedikit dengan bahasa yang ringan..toh ilmuku juga belum banyak nih..maklum lah..”

“tenang Teh..Allah Maha Tahu isi hati manusia kok…semoga dimudahkan ya usahanya..oh iya, makasih buat sharingnya..insya Allah bermanfaat buat sahabat-sahabat yang lain..”

“iya sama-sama..jalan kamu juga ga gampang, sabar ya..minta tolong ke Allah aja kalo ada kesulitan..Allah tau hambanya banget kok..hehe, gaya ya aku ngomong gini??”

“ah Teteh bisa aja..ya udah..aku pamit ya, ada kuliah nih..Assalamu’alaikum..”

“wa’alaikumsalam..”

(Bandung, 22 Jan 2010)

2 thoughts on “she said..

    • iya Mbak..
      based on true story..
      tapi ceritanya temen qo..V3 menuliskan aja…

      wah Mbak Dew..selamat ya udah pake kerudung, semoga adiknya cepet nyusul.. ^_^
      Aamiin..

      keep istiqomah ukhti.. ^_^v

Comment, Please :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s