Menyesali Pernikahan

Berat ya judulnya?
V cuma mau share, bhw udah beberapa kali V dicurhatin sm org2 yg udah married,
terutama perempuan sih..crita ttg mslh rmh tangganya,
yg kurang lebih isi keluhannya sama..

“coba dulu nggak nikah dulu, pasti sekarang udah lebih begini, begitu”

“lebih mapan” “lebih tinggi jabatan” “lebih stabil” “dll”

wah, agak bingung juga V dengernya,
mo kasih komen, ngerasa ga pantes,
secara..V masih Unmarried.. ^_^v
jadi, dari cerita2 mereka,
V ambil hikmah dan pelajaran aja buat ntar kalo udah married..

kadang mikir juga, ini kenapa ya pada tiba2 cerita ke V?
tampang V agak mirip tempat curhat kali ya? hhehe..

V coba belajar, bahwa..sepertinya, menikah itu seharusnya keputusan yang matang,
tidak boleh disesali, apalagi sekedar dengan alasan kurangnya materi, dsb.
karena toh, Insya Allah, apa yang telah diterima sampai hari ini,
itu sudah yang terbaik dari Allah..
kan belum tentu ya, kalo yang menurut kita mah baiknya begini begitu,
ternyata jadinya emang begini begitu..who knows..🙂
tapi, ya, itu sebatas pemikiran orang luar,
anak muda, yang belum pernah sedikitpun memasuki lembaga pernikahan🙂

terus juga, suka pada bilang, kenapa suaminya nggak mau ngedengerin istri,
nggak ngertiin istri, pendapatannya kurang, dsb.
subhanallah ya, V yang dengerin jadi mikir,

“wahai para suami, para bapak2, apakah, benar Anda begitu? nggak semuanya kan?”
“hmm, suamiku ntar, gitu ga ya?”
“harus belajar jadi istri yang baik nih, supaya suaminya juga baik :)”

V berniat, kalau nanti begini, V harus bisa hadapin begini,
kalo ntar begitu, V harus bisa hadapin begitu,
V baca-baca, V cari cerita yang bagus2 tentang pernikahan yg bagus,
biar termotivasi..cari tahu masalah dan solusinya..
dengerin kajian pernikahan Islami yg bagus2..
iya sih, kalo belum terjun langsung, nggak akan kerasa sesuai atau nggak solusinya,
tapi setidaknya V pikir, mempersiapkan diri adalah bekal supaya nggak nyesel toh?
iya nggak sih?

so Reader,
doain ya..smoga kelak, jika tiba saatnya V menjadi istri,
Allah akan memampukan V untuk jadi istri yg saleha,
menerima kurang dan lebihnya suami,
sabar serta setia dalam suka duka..bersama menuju surga..
aamiin🙂

Istriku, Janganlah Menangis

5 thoughts on “Menyesali Pernikahan

  1. adi says:

    penyesalan seumur hidup ada padaku. Demi anak aku harus bertahan. Namun aku belum pernah merasakan kebahagiaan. Aku hanya mengharap mukjzat Tuhan. Hidup hanya sekali kawan! Hatimu yg dapat menentukan pilihan

  2. Pernah dengar ungkapan “di balik laki laki yg sukses, ada wanita yang hebat…di balik wanita yg sukses, ada cinta yang gagal” hehehe
    Pernah ada tmn perempuan V yg curhat ga nikah2 gara2 keasyikan karir ga? 🙂
    Klo ukuran baik buruknya menurut manusia, kaga bakalan ada kelarnya sih ya..(2:216)
    Doa yg sama dan mengaminkan doanya V🙂

    • so far ga ada tuh yg curhat gitu..
      banyak yg belum nikah soalnya,
      tmn2 V sm umurnya skitar 22-23an..
      yg curhat kaya di atas itu yang umurnya udah kepala 4, hehe.. ^_^v

Comment, Please :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s