Proses Melahirkan Alfi

Alfi, Bunda bersyukur diberi kesempatan untuk melahirkan secara normal, walaupun banyak yang bilang kelahiran anak pertama itu biasanya lama, susah, dll yang intinya berat lah. Buktinya, Uti Yun ngelahirin Bunda butuh 3hari, Uti Nay ngelahirin Ayah butuh 3hari juga, tapi justru karena sudah tahu itu, sebelum Alfi lahir, Bunda mencoba sebisa mungkin bersiap, supaya apa yang dialami Uti Yun & Uti Nay, nggak perlu Bunda alami.

Bunda baca, bahwa proses melahirkan itu nggak hanya soal mental, tapi juga fisik. Karena itu, ibu hamil sebelum melahirkan harus sehat, bugar. Alhamdulillah, sebulan sebelum Alfi lahir Bunda bisa ada di Brebes, mendapat perawatan lengkap dari Uti & Akung, juga secara intensif jalan pagi + senam hamil.

Kalau menurut Bunda, jalan & senam itulah yang termasuk membuat Bunda kuat menahan kontraksi & bisa mengejan dengan cepat, cuma 2x dan Alfi lahir🙂 berkat ridho Allah tentunya..

Bunda ingat, Kamis, 9 Januari 2014, temen Bunda, tante Dian Ayu melahirkan Fardhan, dia posting di FB, saat itu Bunda langsung bilang sama Alfi di perut,

“Abang kapan Nak? itu temennya udah duluan..sekarang tanggal 9 Januari lho, Bunda sih pengennya 11 Januari, ya..”

dan..menjelang dini hari Jumat, 10 Januari, Bunda nggak bisa tidur, perut mulai melilit, gulang guling Bunda tidur di kamar uti Yun, dan rasanya baru enak kalau Bunda dalam posisi sujud. yap, akhirnya Bunda sujud sampai subuh, sempat tidur sebentar sebelum dibangunkan untuk sholat.

begitu ke kamar mandi mau wudhu, Bunda BAK dan Alhamdulillah..pagi itu keluar sumbat rahim warna kecoklatan, perut lebih enak, ASI mulai keluar di salah satu PD, Alhamdulillah..Alhamdulillah..Laporan ke Ayah, minta buat siap2 ke Brebes. Bunda masih bisa haha hihi, sakitnya nggak terasa, asik aja sarapan, nonton TV, tetep jalan pagi, seharian biasa aja.

Tapi menuju malam, Allahuakbar, melilitnya luar biasa, sakittt..Bunda pikir, ini pembukaan berapa nih, dah banyak nih jangan2, jam 10 malam Uti,Akung & Om langsung siapin mobil ke RS, Bunda sedih karena Ayah nggak dpt kereta malam itu, kereta GAMBIR-BREBES dibeli mendadak hari Jumat ya susah lah..untungnya dapat hari Sabtu pagi, ekonomi dari Senin.

tapi Bunda udah sedih aja, pengennya Alfi lahir pas Bunda ditemenin Ayah. sepanjang dari Kaligangsa ke RS Mitra Keluarga Tegal, Bunda rasanya pengen berdiri di mobil, duduk nggak enak banget, sakitt..mana jalanan Brebes-Tegal juga hancur, hikz

Sampai RS, masuk lewat UGD, disuruh naik kursi roda, iya aja, naik lift ke lantai 4 (aduh lupa😀 ) ruang observasi pokoknya, dr. Lisda datang, disuruh cek detak janin, Bunda dicek dalam, sakit ya emang cek dalam itu. trus dr. Lisda bilang,

“Baru bukaan 2 sempit, ini anak pertama kan? paling hari Senin baru pembukaan lengkap, saya cuti sampai Senin, jadi kalau mau lahiran sama saya, paling Senin. Kalau sebelum Senin, ya sama dokter pengganti.”

disitu Bunda sedih lagi, yaelah udah sakit begini, dibilang baru 2, sempit, sempurnanya masih Senin? lama amattt..mana dokternya mau cuti..

“Ibu pulang lagi aja ya, rumahnya dimana? kaligangsa ya? deket..pulang aja ya Bu.”

oke, antara sedih & senang, kami pulang lagi, waktu berjalan..menunggu pagi di rumah, mencoba tidur, mules, melilit, sakit..Allah..

pagi, Sabtu, 11 Januari 2014, dapat kabar Ayah udah OTW Brebes, insya Allah sampai rumah setelah Dzuhur. Bunda masih merasa sakit tapi bisa sarapan, dan karena Bunda pernah baca bahwa jalan kaki bisa mempercepat pembukaan, Bunda jalan aja tuh, mutar muter di dalam kamar Uti, sambil dzikir, sambil ajak ngobrol Alfi,

“Ayo sayang, semangat, kamu bisa, kamu pinter cari jalan keluarnya, ayo kerjasama, Bunda Ayah tungguin ya..jangan lupa senyum..”

entah berapa jam Bunda muter muter, tapi bener, selama jalan itu Bunda nggak ngerasa sakit, bisa senyum, bjsa diajak ngobrol, begitu stop baru terasa lagi.

akhirnya Bunda cape dan nyoba tiduran, pas tiduran kerasa banget melilitnya, ya Allah..nikmat benerrrr…sampai akhirnya Bunda denger Ayah datang, udah lewat Dzuhur.

“Gimana?” tanya Ayah
“Hhmm..” cuma itu jawaban Bunda, dr muka aja Ayah pasti tahu Bunda lagi sakit banget ya

Ayah sempatkan makan, sholat, setelah itu Bunda minta langsung ke RS lagi, rasanya udah sakitttt, tapi Bunda nggak nangis, nggak teriak, cuma cemberut, nahan sakit, diajak bercanda aja nggak bisa, ishhh sakitt ini sakittt.

naik mobil lagi, rasanya pengen terbang aja langsung ke RS, sampai RS pengen jalan kaki aja naik tangga, niatnya ya biar pembukaan makin cepet, tapi nggak boleh sama suster, jadilah pake kursi roda lagi, observasi lagi, kebetulan dr. Lisda masih ada, jd beliau cek dalam dan bilang,

“Wah, udah bukaan 4 lebar, ini kalo setiap jam terbuka 1, malam ini lahir. tapi sayang saya berangkat sore ini juga. jadi lahirannya nggak bisa sama saya.”

senenggggg! yey berhasil mempercepat pembukaan..walopun masih harus nunggu lagi, nggak masalah nggak sama dokternya, yang penting ditungguin Ayah. yak, udah niat nih mau jalan naik turun tangga biar makin cepet, bilang ke suster supaya nggak usah pakai infus. eh nggak boleh, disuruh tiduran aja, nggak boleh kmana2, saat itu sedih, tapi ketutup sakit, jadi ya, baiklah..

tiduran sambil ngerasain kontraksi itu aduhai bangetttt..sakitnya makin menjadi, lama2 sampai nggak bisa gerakin badan, gerak dikit aja ya Allahh..sakitttttt..ini nggak lebay, Bunda nggak pake penghilang sakit sama sekali, jadi rasa sakitnya, sakittttttt😀

bukaan 9, jam 9 malam lebih, haduh, badan udah nggak karuan, sakit udah entah kaya apa lagi dijabarinnya, tangan Ayah habis Bunda remes2, suster mulai siap2in, dokter anak dah dateng, dokter kandungan udah datang, tiba2 suster masukin sesuatu ke infus, ternyata obat induksi, padahal Bunda nggak mintaaa..dan setelah obat itu masuk, Allahuakbar, Bunda ngos2an, badan gemeter nahan sakit, serius itu sakit paling sakittt, banget banget banget, Bunda hampir pingsan saking nggak nahan sakitnya,

“Dek sadar dek, bangun dek,” suara Ayah
“sakit Mas, hosh hosh hosh”

Di tengah sakit menuju bukaan 10, terdengar suara ngobrol suster & dokter anak disebelah terhalang tirai, cekikikan, ketawa ketiwi, bikin Bunda yg lagi kesakitan emosi, pengen teriakin mereka,

“Berisik!!!!! Lagi mau lahiran nih!!!!!!”

Ya Allah, beneran deh, ibu melahirkan itu butuh suasana khusyuk, sayang Bunda nggak dapatkan itu. Terus dokter lewat, tanya suster bukaan berapa

“Udah lengkap dok,”

Eh dokternya cuma bilang,

“Ibu kalo mau ngeden, ngeden aja”

Dalam hati Bunda,

“Apaaa??!!! Gue nahan ngeden daritadi kesakitan!”

Karena dibilang udah lengkap, Bunda persiapan tarik napas, dan

MENGEJAN 1……… (kayanya kepala Alfi keluar)

Hosh hosh hosh

MENGEJAN 2…….. (plossss, Alfi lahir)

Bengong sesaat, hah? Udah? Nggak sakit nih. Serius, nggak sakit.

Langsung inget,

“Allahu Akbar, Alhamdulillah”

Alfi dibawa ke dokter anak buat dibersihin, dll, terus dikasih lihat ke Bunda & Ayah sebentar, kami senyum, berpandangan, berpegang tangan erat

“Alhamdulillah..Alhamdulillah..”

Ayah kuat lho nemenin Bunda, great job Ayah, smooch! :* terus Bunda ditinggal deh mau dijahit, Alfi dibawa ke ruang sebelah buat dihangatkan, Alfi nangis nya nggak banyak, good job my boy, smooch! :*

Ayah adzan & iqomah buat Alfi di ruang sebelah (Bunda liat di foto), akung langsung sujud syukur, itu nangis, ahh..luar biasa..🙂

Setelah Bunda selesai dijahit, Alfi masuk lagi buat IMD. ALHAMDULILLAH lancar..tadinya Bunda pengen langsung, tapi sama DSA nggak boleh, yowes..yg penting tetep satu jam pertama kelahiran🙂

Alfi & Bunda pulang dr RS hari Senin siang, dan..perjalanan menyusui + bergadang yang sesungguhnya, dimulai.

That’s all, hanya berbagi aja, semoga yang belum hamil & lagi hamil, nggak takut melahirkan ya, yang penting kita bersiap, memberdayakan diri sendiri dulu, sebaik mungkin. Sisanya, serahkan pada Allah🙂

Ayo hamil lagiiii… (nanti..hehe, aamiin)

image

Comment, Please :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s